Pengertian Ahlak

Pengertian Ahlak

Wawasan Pendidikan. Akhlak dilihat dari segi bahasa adalah berasal dari bahasa Arab. Ia merupakan bentuk jamak Khuluk ( خلق ) yang berarti budi pekerti, tabiat atau watak.10  Berakar dari kata khalaqa yang berarti menciptakan. Seakar dengan kata khaliq (Pencipta), makhluq (yang diciptakan) dan khalaq (penciptaan). Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia dikemukakan bahwa pengertian Akhlak adalah “budi pekerti; kelakuan”.



Adapun pengertian Akhlak dari segi terminologi sebagaimana dalam Ensiklopedi Pendidikan bahwa 
“Akhlak adalah budi pekerti, watak kesusilaan (kesadaran, etika dan moral) yaitu kelakuan baik yangmerupakan akibat dari sikap jiwa yang benar terhadap khaliknya dan terhadap sesama manusia”.

Pengertian akhlak menurut Ibnu Maskawaih adalah :
“Keadaan atau sikap jiwa seseorang yang mendorongnya untuk
melakukan perbuatan tanpa berfikir dan melalui pertimbangan terlebih
dahulu.”
Sedangkan menurut Imam Ghazali dalam Kitab Ihya’ Ulumuddin sebagaimana dikutip Y unahar Ilyas :
“Akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa yang menimbulkan perbuatan-perbuatan dengan gampang dan mudah, tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan”.
Akhlak dalam konsepsi Al Ghazali tidak hanya terbatas yang dikenal dengan “teori menengah” dalam keutamaan seperti yang disebut oleh Aristoteles, dan pada sejumlah sifat keutamaan yang bersifat pribadi, tetapi juga menjangkau sejumlah sifat keutamaan akali dan amali, perorangan dan masyarakat. Semua sifat ini bekerja dalam suatu kerangka umum yang mengarah kepada suatu sasaran dan tujuah yang telah ditentukan.

Menurut Imam Ghazali akhlak memiliki tiga dimensi yaitu :
  1. Dimensi diri, yaitu orang dengan dirinya dengan Tuhan, seperti ibadah dan shalat.
  2. Dimensi sosial, yaitu masyarakat, pemerintah dan pergaulan dengan sesamanya.
  3. Dimensi metafisi, yaitu aqidah dan pegangan dasar.
Dari dimensi-dimensi tersebut dapat difahami bahwa akhlak adalahsifat yang tertanam dalam jiwa manusia, sehingga dia akan muncul secara spontan bila mana diperlukan, tanpa memerlukan pemikiran atau pertimbangan terlebih dahulu, serta tidak memerlukan dorongan dari luar.

Akhlak mempunyai empat syarat :

  1. Perbuatan baik dan buruk
  2. Kesanggupan melakukannya
  3. Mengetahuinya
  4. Sikap mental yang membuat jiwa cenderung kepada salah satu dan sifat tersebut, sehingga mudah melakukan yang baik atau yang buruk.

Tetapi Ahmad Amin menyebutkan bahwa “akhlak sebagai kehendak yang dibiasakan”. Berarti bahwa kehendak itu bila membiasakan sesuatu maka kebiasaannya itu disebut Akhlak. Pada dasarnya hakekat Akhlak bisa dibina dan dibentuk sebagaimana ucapan Al Ghazali yang dikutip oleh Abudin Nata dalam  bukunya :
“bahwa kepribadian itu pada dasarnya dapat menerima segala usaha pembentukan dan pembiasaan.”
Pengajaran Akhlak berarti pengajaran tentang bentuk batin seseorang yang kelihatan pada tindak-tanduknya (tingkah lakunya). Dalam pelaksanaannya, pengajaran ini berarti proses kegiatan belajar-mengajar dalam mencapai tujuan supaya yang diajar berakhlak baik. Untuk itu tentu dalam pengajaran akhlak yang dilihat adalah pemahaman ajaran agamanya.

Sasaran pengajaran akhlak, sebenarnya ialah keadaan jiwa, tempat berkumpul segala rasa, pusat yang melahirkan berbagai karsa, dari sana kepribadian terwujud, disana iman terhunjam. Iman dan akhlak berada dalam hati, keduanya dapat bersatu mewujudkan tindakan, bila iman yang kuat mendorong, kelihatanlah gejala iman; bila Akhlak yang kuat mendorong, maka kelihatanlah gejala Akhlak. Dengan demikian tidak salah kalau pada sekolah rendah, kedua bidang pembahasan ini dijadikan satu bidang studi yang dinamai bidang studi “Aqidah Akhlak”.

Jadi “Aqidah dan “Akhlak” dapat diketahui bahwa keduanya mempunyai hubungan yang erat, karena aqidah atau iman dan akhlak berada dalam hati. Dengan demikian tidak salah kalau pada sekolah tingkat Madrasah Aliyah kedua bidang bahasan ini masih dijadikan satu mata pelajaran yaitu “Aqidah Akhlak.” Jadi mata pelajaran Aqidah Akhlak mengandung arti pengajaran yang membicarakan tentang keyakinan dari suatu kepercayaan dan nilai suatu perbuatan baik atau buruk, yang dengannya diharapkan tumbuh suatu keyakinan yang tidak dicampuri keragu-raguan serta perbuatannya dapat dikontrol oleh ajaran agama.

Adapun pengertian mata pelajaran Aqidah Akhlak sebagaimana yang terdapat dalam Kurikulum Madrasah 2004 adalah : Mata pelajaran Aqidah Akhlak adalah upaya sadar dan terencana dalam menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati dan mengimani Allah SWT, serta merealisasikannya dalam perilaku akhlak mulia dalam kehidupan sehari-hari melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan, penggunaan pengalaman, keteladanan dan pembiasaan. Dalam kehidupan masyarakat yang mejemuk dalam bidang keagamaan, pendidikan ini diarahkan pada peneguhan aqidah di satu sisi dan peningkatan toleransi serta kesatuan dan persatuan bangsa.

Mata pelajaran Aqidah Akhlak merupakan salah satu rumpun mata pelajaran Pendidikan Agama Islam yang terliput dalam lingkup : AlQur’an dan Hadits, Keimanan atau Aqidah, Akhlak, Fiqih dan Tarikh. Hal ini sekaligus menggambarkan bahwa ruang lingkup Pendidikan Agama Islam mencakup perwujudan keserasian, keselarasan dan kesimbangan hubungan manusia dengan Allah SWT, dengan diri sendiri, sesama manusia, makhluk lainnya, maupun lingkungannya (Hablun Minallah Wa Hablun Minannas).

Sebagai sebuah bidang studi di sekolah, pengajaran agama Islam mempunyai tiga fungsi, yaitu : pertama, menanam tumbuh rasa keimanan yang kuat, kedua, menanam kembangkan kebiasaan (habit
varming) dalam melakukan amal ibadah, amal sholeh dan akhlaq yang mulia, dan ketiga, menumbuh-kembangkan semangat untuk mengolah alam sekitar sebagai anugrah Allah SWT kepada manusia, dengan fungsi sebagai berikut :
  1. Mendorong agar siswa menyakini dan mencintai aqidah islam.
  2. Mendorong siswa untuk benar-benar yakin dan taqwa kepada Allah SWT.
  3. Mendorong siswa untuk mensyukuri nikmat Allah SWT.
  4. Menumbuhkan pembentukan kebiasaan berakhlaq mulia dan beradat kebiasaan yang baik.

Adapun tujuan pembelajaran Aqidah Akhlak secara umum dan pendidikan agama islam secara adalah untuk menumbuhkan dan meningkatkan keimanan melaui pemberian dan pemupukan pengetahuan, penghayatan, pengalaman, serta pengalaman peserta didik tentang agama Islam sehingga menjadi manusia muslim yang terus berkembang dalam hal keimanan, ketaqwaan kepada Allah SWT. Serta berakhlak mulia dam kehidupan pribadi, masyarakat, berbangsa dan bernegara serta untuk melajutkan pada pendidikan.

Sedangkan Tujuan Pendidikan Islam adalah merealisasikan penghambaan, dengan demikian tujuan pembelajaran Aqidah Akhlak selaras serta sejalan dengan tujuan pendidikan Islam, yaitu merealisasikan penghambaan kepada Allah dalam kehidupan manusia, baik secara individu maupun sosial. 

Dari pengertian diatas dapat diketahui bahwa mata pelajaran Aqidah Akhlak dengan mata pelajaran yang lainnya merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan bahkan saling membantu dan menunjang, karena mata pelajaran lainnya secara keseluruhan berfungsi menyempurnakan tujuan pendidikan. Namun demikian bahwa tuntunan mata pelajaran aqidah akhlak berbeda dengan yang lain, sebab materinya bukan saja untuk diketahui, dihayati, dan dihafalkan, melainkan juga harus diamalkan oleh para siswa dalam kehidupan sehari-hari.